More

    Dosen Muda Selesaikan Program Doktor Tercepat dengan Predikat Cumlaude

    Ni Kadek Juliantari |FOTO : Istimewa|

    Singajara, koranbuleleng.com |Kebahagiaan terpancar dari wajah mahasiswa Pascasarjana Universitas Pendidikan Ganesha (Undiksha), Ni Kadek Juliantari. Mahasiswa Program Studi Pendidikan Bahasa ini berhasil meraih gelar doktor setelah mengikuti ujian terbuka, Rabu 5 Agustus 2020. Ia dinobatkan sebagai doktor ke-18 yang lahir dari perguruan tinggi negeri terbesar di Bali Utara ini.

    Perjuangannya untuk menyelesaikan studi yang terbilang cepat, yaitu hanya dua tahun. Selain itu, capaiannya juga diimbangi dengan IPK 3,98 yang mengantarkannya meraih predikat summa cumlaude.

    Perempuan kelahiran Ulakan, 3 Juli 1987 ini mengangkat disertasi “Program Literasi Dalam Konteks Bilingual: Analisis Multimodel dan Dampak Implementasi”.  

    Dihadapan penguji, ia menjelaskan secara umum, penelitian ini dilakukan sebagai upaya untuk meningkatkan penggunaan bahasa bali baik di ranah akademik dan non akademik maupun untuk menerapkan Pergub Bali nomor 80 tahun 2018 tentang Perlindungan dan Penggunaan Bahasa, Aksara, dan Sastra Bali serta Penyelenggaraan Bulan Bahasa Bali.

    Perjuangannya untuk menyelesaikan tugas akhir itu tidak dapat dilepaskan dari dinamika. Kesibukannya sebagai dosen di STKIP Agama Hindu Amlapura, sebagai editor jurnal dan pembina Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) membuatnya harus bisa membagi waktu. Namun hal itu tidak menyurutkan langkahnya untuk menyelesaikan karya. Berbekal sebuah komitmen dan didasari dengan kenyamanan, apa yang ditargetkan dapat diraih.

    “Awal saya mengajukan proposal, hal pertama yang ditanya adalah nyaman atau tidak nantinya melanjutkan penelitian ini. Saya diberikan waktu satu minggu untuk berpikir. Dalam tempo waktu itu, saya menemukan chemistry sehingga memiliki rasa nyaman mengerjakan terus-menerus,” tuturnya.

    Ia mengakui keberhasilannya menyesaikan studi tidak dapat dilepaskan dari dorongan promotor dan co-promotor maupun pimpinan Pascasarjana. Kedepan, dirinya komitmen untuk terus mengembangan keilmuan yang tidak hanya terpaku pada bidang bahasa Indonesia, tetapi juga bahasa Bali yang menjadi bagian dari Kebudayaan Bali. Hal ini juga diutarakan langsung kepada para penguji.  

    “Tentu saya akan terus berkarya. Saya melihat masih banyak penelitian yang bisa digarap. Begitu juga untuk penulisan artikel,” imbuh dosen STKIP Agama Hindu Amlapura ini.

    Sementara, Rektor Undiksha, I Nyoman Jampel mengaku bangga atas keberhasilan Juliantari menyelesaikan studi dalam waktu cepat yang tetap memperhatikan koridor yang telah ditentukan Undiksha. Ia yang dinilai memiliki rekam jejak yang baik saat studi S-1 dan S-2 di Undiksha diharapkan dapat terus menjadi panutan bagi mahasiswa lain.

    Selain itu juga turut memperkenalkan Undiksha, khususnya program doktor pascasarjana kepada masyarakat luas. “Ilmu yang dimiliki juga dapat membahagiakan orang lain. Selalu ingat dengan almamaternya dan bersama-sama menyampaikan berbagai hal tentang Undiksha,” ucapnya.

    Hal senada juga disampaikan Direktur Pascasarjana Undiksha, Prof. Dr. I Gusti Putu Suharta, M.Si. Keberhasilan Juliantari menyelesaikan studi dalam waktu cepat tidak dapat dilepaskan dari pelayanan yang diberikan oleh para dosen, disamping yang bersangkutan memiliki kemandirian dan pekerja keras. “Ini tentu menjadi hal yang membanggakan bagi kami,” sebutnya.

    Percepatan kelulusan mahasiswa tanpa mengurangi kualitas menjadi salah satu program yang dirancang oleh Pascasarjana Undiksha kedepan. Hal ini diharapkan mendapat dukungan dari mahasiswa dengan melakukan persiapan tugas akhir lebih awal. Demikian juga dengan publikasi artikel ilmiah. “Kami ingin bagaimana mahasiswa S-2 dan S-3 sudah mempersiapkan tugas akhir sejak semester dua. Begitu juga publikasinya. Bukan selesai tesis atau selesai disertasi starting-nya. Itu keliru,” jelasnya. |SS|

    Berita Terpopuler

    Tiga Ribu lebih Kasus Demam Berdarah, Tujuh Pasien Meninggal Dunia

    Singaraja, koranbuleleng.com| kasus Demam Berdarah (DB) di Kabupaten Buleleng mengalami lonjakan tajam. Hingga Bulan September tahun 2020 ini, sudah tercatat tiga ribu...

    Tim Yustisi Jaring 603 Pelanggar Prokes Didominasi Anak Muda

    Kasat Pol PP Buleleng I Putu Artawan |FOTO : EDY NURDIANTORO| Singaraja, koranbuleleng.com | Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP)...

    Cegah Klaster Penularan Corona, Camat Seririt Larang Tajen

    Camat Seririt, Nyoman Agus Tri Kartika Yuda (pakai topi) memimpin rapat pelarangan terhadap kegiatan tajen di seluruh wilayah di Seririt untuk...

    Kemensos Salurkan 1000 Ton lebih Bantuan Beras Bagi KPM PKH Buleleng

    Kadis Sosial Kabupaten Buleleng, I Putu Kariaman Putra melakukan pemeriksaan beras yang akan disalurkan kepada 25.651 KPM PKH di Kabupaten Buleleng...

    Related articles