More

    Bhuhlila Denbukit Libatkan 300 Seniman dan Pelajar

    Denpasar | Kontingen Kabupaten Buleleng melibatkan sekitar 300 seniman dan pelajar saat mengikuti Pawai Pesta Kesenian Bali (PKB) ke-38 Propinsi Bali, di Niti Mandala Renon, Sabtu, 11 Juni 2016.

    Presiden RI Joko Widodo bersama Gubernur Bali made Mangku Pastika, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan anies baswedan terpukau dengan penampilan dari Kontingen Buleleng. |Foto : Nova Putra|
    Presiden RI Joko Widodo bersama Gubernur Bali made Mangku Pastika, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan anies baswedan terpukau dengan penampilan dari Kontingen Buleleng. |Foto : Nova Putra|

    Kontingen Buleleng mengangkat tema Bhuhlila Denbukit yang berarti Pemberi Kebahagian Sejati. Penampilan Kontingen Buleleng ini sangat memukau penonton termasuk undangan VVIP Presiden Republik Indonesia, Ir. Joko Widodo, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Anies Baswedan yang didampingi oleh Gubernur Bali, Made Mangku Pastika beserta jajaran pejabat lainnya.

    Presiden sempat memukul kulkul sebagai simbolik pembukaan PKB Bali ke-38 yang mengangat tema “Karana Awak” yang berarti mencintai tanah kelahiran.

    Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan,   Kabupaten Buleleng, Nyoman Sutrisna mengatakan sejak awal Kabupaten Buleleng sudah punya inisiatif untuk menampilkan yang terbaik dalam PKB Bali ke-38 ini.

    “Kita punya banyak potensi seni dan budaya, maka itu semua dipersiapkan secara matang dan terencana. Kita ingin menunjukkan bahwa Buleleng adalah daerah yang punya kekhasan yang berbeda dengan daerah lain di Bali. Dari sis wilayah, Buleleng emmpunyai banyak keunggulan, dan kita pelihara itu dengan baik karena itu kita mengangkattema Bhuhlila Denbukityang ebarti pemberi kebahagian sejati. Kita mencintai Buleleng dengan cara dan kebiasaan serta tradisi kita sendiri sebagai orang Buleleng. Itu menunjukkan bahwa kita sangat mencintai tanah kelahrian kita Buleleng dan Bali.”ujar Nyoman sUtrisna.

    Dalam parade ini, Buleleng menampilkan sejumlah potensi seni dan budaya khas Buleleng. Mulai tentang pakaian khas deeng, yang melibatkan dua orang putra-putri Buleleng berada di atas sebuah kereta kencana, barisan tedung, kober dan umbul-umbul, gebogan bunga, gebogan janur, gebogan buah, jerimpen lemukih, gong suling gabungan dari Desa Bebetin dan Sekumpul mengiringi barisan Jerimpen.

    Ada juga ditampilkan kekhasan budaya agraris Buleleng yang sampai saat ini masih dilestarikan seperti pindekan, lelakut, sawen serta ritual Ngusaba Bukaka. Khusus Ngusaba Bukaka ini dikonsep dalam bentuk fragme ntari yang menggambarkan wilayah Buleleng yang sangat luas dan subur, dengan topograpi nyegara gunung, dan banyak memiliki sumber air. Kondisi inilah yang disebut  sebagai Bhuhlila Denbukit yang memberikan kebahagian bagi masyarakatnya. |NP|

    Parade Foto

    Fotograper : Nova Putra

    IMG_9948IMG_9881IMG_9915IMG_9807IMG_9837IMG_9841IMG_9822IMG_9833IMG_9813

    Berita Terpopuler

    Bupati Buleleng Tegaskan Investor Wajib Taat Perizinan

    Satpol PP Pemkab Buleleng melakukan penyegelan sebuah tower selular karena belum melengkapi perizinan |FOTO : PUTU Nova| Singaraja,...

    Selamat Jalan Bli Jro, Istirahatlah dengan Tenang dan Damai

    Jurnalis Nusa Bali, Jro Made Sudirta semasa hidupnya saat bertugas menjadi wartawan pernah mengikuti pelatihan penyelaman |FOTO : Made Suartha|

    Petugas Farmasi dan Tenaga Kesehatan Terpapar COVID 19

    Singaraja, koranbuleleng.com| Klaster penularan Corona Virus Disease (COVID) 19 di Buleleng kini merambah Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kabupaten Buleleng. Buktinya, sejumlah...

    Tiga Temuan Dalam LKPD 2019 Belum Penuhi Rekomendasi BPK

    Nyoman Gede Wandira Adi |FOTO : Istimewa| Singaraja, koranbuleleng.com| BPK Perwakilan Provinsi Bali menyampaikan ada tujuh temuan dalam...

    Related articles